Iklan Pulsar makin kurang ajar?


Emak bebek emak lu

Maksudnya sih baik, ingin me-biker-kan masyarakat Indonesia yang emang lebih doyan moped (bebek) / scooter (matic) daripada motorcycle. Tapi apa emang seorang pengendara bebek nggak boleh disebut “biker”?

Okelah, konsep “biker” ala pulsar sukses di India. But don’t judge it di Indonesia.

Kalau di India motor batang itu lebih laku dibanding bebek yoo wajar. Lha wong disana orang perempuan itu disebut “laknat”/”Durhak”/”Gak tahu diri”/”dll” jika naik motor. Klo pengen naik motor ke Pasar ya harus diantar … makanya sari guard wajib, tapi helm? … karepmu? 

Emak ntu bilang: “Kasihan dehh lu cuma dapet Vixion, ni gue punya yg pake kondom”

Baiknya sebelum membuat sebuah iklan yang mem-bebek-bebek-an, tim marketing Pulsar mbok ya bikin perbandingan dulu antara selera pasar India dan Indonesia, jangan asal main pukul rata dongg

Klo mo jujur, image motor batang di Indonesia itu malah dekat ke image “jelek”. Di film, sinetron sampai kisah nyata, yang namanya jambret, rampok, maling, bandit dan penjahat … ya motornya harus motor sport. :mrgreen:

Naghh masih berani bilang klo punya pulsar pasti lebih ganteng … nggak kayak elu! 😈

 

 

Masalahnya, ketika dihadapkan pada funsionalitas dan kemudahan. Bebek jelas lebih mudah dikendarai, pria/wanita, nggak perlu ribet kopling gigi dan mudah membawa barang. Arep piya-piye teknologi dibuat untuk memudahkan orang, sooo … klo kemudian orang beralih ke yg lebih mudah… ya itu hukum alam.

Gak perlu dibina hina … ooppss, lain kali mungkin bisa lebih pintar membedakan antara bebek dan entog :mrgreen:

86 thoughts on “Iklan Pulsar makin kurang ajar?

  1. bennythegreat

    artikel ini bukti bahwa ATPM berhasil menjajah dan mengagitasi persepsi konsumen Indonesia bahwa bebek is de best…

    jadi ketika zona nyaman diganggu…maka segera antipati…

    dikasih motor ganteng kok ndak mau..piye tho le..

    Suka

    Balas
  2. propus

    klo punya pulsar pasti lebih ganteng
    ————————————————————————————–
    gombal, ntut berut, kekekekekekekekekekek

    Suka

    Balas
    1. ^SIMO

      pengenya PS220 mas brow..tapi disainnya itu masih nggilani kalo menurut ku…! coba aja kalo modelnya kayak ps220…wideh..masuh ketelen ma selera gw !

      Suka

      Balas
    2. perry

      Klo ini gua rada setuju, klo lu demen bebek ya pilih aja, sports ya pasti suka lahhh apalagi ducati mau banget cuma apa daya duit tak sampai, paling banter Ninja 250 itu pun masih mesti nunggu maning b iar bisa cash, kredit ampunnnnn bunganya. Tapi gua tetap pengguna bebek buat beli buah ke pasar, Jupiter MX ber box givi

      Suka

      Balas
    3. shogun110tromol

      motor lebih oke? harga murah? hihihi, om Ben lucu sekali 😆

      masalah sparepart? gimana hayoo? :mrgreen: saya sih mau2 aja naek semprot yg murah, asal cara pakenya gak kayak kamera instan, lembiru, abis rusak lempar beli baru, gak bisa dibenerin gara2 sparepart…..

      Suka

      Balas
  3. Rainbow

    ada bahan buat ngeblog. tapi bajaj begitu cukup dimaklumi, sebenarnya. mereka punya, sedikitnya, dua misi ganda, dengan yang pertama itu paling utama, yaitu menggenjot penjualan. mereka sadar bahwa motor sport belum begitu diterima di khalayak Indonesia, jadi bisa diistilahkan menempuh berbagai cara agar jualannya laku……………tapi ini pun bisa jadi blunder mengingat layanan purna jualnya yang masih berantakan.

    yang kedua, yahhh, mungkin ingin membebaskan pengendara Indonesia dari bebekisme :mrgreen:

    Suka

    Balas
  4. faiz

    Aku pikir gak ada yang salah sama iklan ini. Ini sebuah pandangan yang beda buat braders yang kebetulan lebih suka bebek. Kalo emang gak setuju sama iklan ini, ya sudah, gak usah beli. Tapi kalo setuju, silahkan beli aja. Gak perlu misuh-misuh. Cukup demokratis kan??

    Suka

    Balas
    1. Amama Ali Penulis Tulisan

      Kalo emang gak setuju sama iklan ini, ya sudah, gak usah beli
      – – – – – – — –
      Klo gak suka sama bebek, ya jangan menyindir-nyindir yang punya bebek dong,
      apalaagi sampai bikin gambar nunggang ‘entog’
      kan bebek lebih ngacir dari entog
      :mrgreen:

      Suka

      Balas
  5. hadiyanta

    cita2 saya motor semua jenis dan merek laku keras. lalu jalanan macet sebenar benarnya macet, semoga bensin juga 3kali lipat harga sekarang, trus kalo di jogja sih aman, migrasi ke sepeda dan bis transjogja. motor dan mobil mulai ditinggalkan.

    Suka

    Balas
  6. kang_ulid

    brarti yg bikin iklan berhasil tuh, buktinya bnyk yg memperhtkn, drpd udah susah payh bkin iklan, eh malah ga ad yg memperhtkn, ati2 ini jebkn betmen dr si pembuat iklan…

    Suka

    Balas
  7. dwi

    Baik bebek maupun motor batangan monggo saja,toh sama2 bayar pajak(kalo bayar)untuk memakai fasilitas jalan raya..asal gak sruntulan,gak alay di jalanan

    Suka

    Balas
  8. moncer

    Sruntulan ato gak,lebih ke persoalan attitude si pengendara, bukan ke sarana yg dia pakai. Pemakai motor batangan atau bebek sama2 memiliki potensi sruntulan yang sama. Pemakai motor bebek yg sruntulan tidak dapat dijamin berubah jadi kalem dan santun saat dia menunggang motor batangan. Begitupun sebaliknya, pemakai motor batangan yg kalem dan santun belum tentu mendadak jadi sruntulan saat memakai motor bebek.
    Sama halnya dengan pisau, pisau alat yg murah dan mudah didapat untuk digunakan dalam aksi kejahatan. Tapi apa lantas kita akan mengkambinghitamkan pisau dan pemakainya sebagai kriminal?? Jadi kalo pisau banyak digunakan berbuat jahat tuh yang brengsek apakah pisaunya?? pembuat pisau?? semua pemakai pisau (termasuk emak dan bini kita di rumah) atau para kriminil yg megang pisau?? sebaiknya logikanya gak dibolak-balik, toh kita diberkahi akal pikiran oleh Yang Maha Kuasa, jadi gak perlu picik dan sempit, apalagi jika pemikiran tersebut dimiliki orang yang notabene berpendidikan tinggi…sangat memprihatinkan..

    Suka

    Balas
  9. tigereng69

    BAJAJ sepertinya mau jadi penerus iklan BC nya yamaha,padahal yamaha udah mulai insyaf……………………………………………………..
    Kalau mau naik kelas ya ganti Ninja250/cbr250………….lha ini motor sport harga bebek,malah lbh murah dari bebek harganya……….naik kelas dari mana……………..? Dari hongkong……………………………….?
    Mendingan naik bebek asal jepang dari pada naik sport asal india………
    Yang jelas iklan bajaj itu ngajak konsumen turun derajat………………
    Mana ada bajaj ikut GP………………………………………………..?

    Suka

    Balas
    1. wawan setiawan

      yang komen ini super bego berarti yang gak ikut motogp seperti kawasaki, aprilia, ktm austria, bmw, harley davidson, dll gak ada derajatnya gitoo maksudlu dasar otak udang…..

      Suka

      Balas
  10. sa469

    naik skuter big displacement…macam t-max 500 dan semacamnya…walau kadang ada yang “cuman 1 silinder” saja..dan bukan “sport”…apa masih dianggap “gak naik kelas” yah???
    😀 😀 😀 😀

    Suka

    Balas
  11. AAA

    Strategy Blue Ocean aja..
    Bajaj bikin Sport matic gratis box givi..
    Ganteng dapet. fungsional juga dapet.. hehehe..
    trus bebek dikembalikan ke habitat semula. keliling komplek 😉

    Suka

    Balas
  12. adi

    Buat pengguna bebek mania…. motor ini cocoknye buat ke pasar inpres… & muat sayuran + ayam potong.

    Buat Touring…???
    Maksain banget ya….ngga pantes kali…

    paling2x buat bonceng anak di depan….+ bini dibelakang…

    Suka

    Balas
  13. Ping balik: “Pulsar..!!!, Masih Perlu STNK, Helm dan Jaket ?” « Triyanto Banyumasan Blogs

  14. az3angle

    mending pke bebek klo ternyata performanya podo wae…….hahahha
    pernah ngerasain kecelakaan pke bebek dan batangan?
    kebnyakan yg pke bebek lecet2,tapi klo mtor batangan bnyak yg patah kaki dari lutut kebawah(ini asumsi kecelakaan dengan kecepatan sedang/rendah),usut punya usut diakibatkan itu kaki ketimpa tanki

    Suka

    Balas
  15. wong

    orang indonesia ga semuanya punya tinggi badan yg cukup supaya ga jinjit naek motor batangan…
    justru orang yg lebih mementingkan fungsionalitas itulah yg sebenarnya bebas!
    dan justru yg mindsetnya terjebak bahwa motor itu harus batangan, itulah yg sebenarnya terjajah!

    Suka

    Balas
  16. adicuzzy coolrider fixer

    Motor itu gak sekedar “ganteng-gantengan”, soal ganteng mahhh, wedus kasih topeng juga bisa ganteng meski baunya prengus… 😆
    Disini kan banyak juga yang mengais rejeki merintis dari 0 jadi pengusaha dulu yang tentunya untuk utilitas bebek lebih unggul daripada sport…
    ex : Mas Alrozzi sebelum punya FXR juga naiknya bebek Supra XX kok, dan spertinya untuk menjalankan usahanya Mas Rozzi lebih nyaman pake bebek, FXR cuma dipake untuk jalan-jalan aja…
    intinya? Masih perlu bebek? MASIH Lahhh…

    Piss 🙂

    Suka

    Balas
  17. rahma

    wk..wk..wk… betul2 geli baca koment lu2 pade, se olah2 lu2 pade yg jago inovasi, padahal lu2 bisanya cuma make doang, laga nya laksana jago seni lah… jago modif lah… bla…bla… emang dapat apa sampe bela2 in ini bagus itu jelek… hebat betul lu2 pade yang lu2 belain lagi pade ketawa …. taoooo ?

    Suka

    Balas
  18. memet c43m

    Sing kurang ajar iku iklane yamaha dud, ngajari masyarakat ngebut2an. Dadi nyang dalanan sing gawe motor podho melu kebut2an…

    Suka

    Balas
  19. dhadyan

    Kalo masalah tunggangan itu adalah SELERA masing2.. Mo suka bebek kek.. Mo batangan kek silahkan..
    Mengenai IKLAN BEBEK.. Itu adalah STRATEGI MARKETING untuk menarik konsumen dan itu SAH-SAH SAJA.. karena tidak ada unsur pemaksaan..
    Jadi KUALITAS MOTOR yg penting BUKAN IKLANNYA..
    Suka TONTON..!!! Ga suka PERGI JAUH..!!

    Suka

    Balas
  20. kudalumping

    hemm,, ane rasa di iklannya ga ada maksud menghina, buka berarti ane belain Pulsar, tapi kayaknya nyang salah bukan pabrikan deh, tapi dealernya, di daerah saya ga ada brosur P135 kayak gitu,,jadi ati2 masbro kalo buat judul blog,,, kayaknya toh ATPM laen juga sering bikin TVC malah yang mojokin pabrikan tetangga, ane juga naek bebek, tapi sante saja,,,

    hemm,, soal komen ente di artikel, ane sepakat sama om moncer, soal nilai kegunaan barang dipake buat apa, itu tergantung orangnya,, bukan salah barangnya,

    Suka

    Balas
  21. Ping balik: Bajaj Pulsar…”Masih Perlu STNK??” « Asmarantaka's Personal Blog

  22. Ping balik: Kok Beraninya Sama Bebek Doank … | uDien d'kab

  23. Ping balik: BAI Berkoar “Masih Perlu Bebek..??” — Dealer Berkoar “Spareparts Sulit Gan…!!” « bennythegreat.wordpress.com

  24. GrandV

    Ya nggak papa to, suatu saat bisa jadi trend berganti, pilihannya antara motor batangan atau skutik. Dulu siapa ngira skutik bisa jadi mainstream, padahal iklannya dari awal dibilang buat teteh, tante, oma, hehehe…

    Suka

    Balas
  25. perry

    Gak suka bebek ya beli ayam jago aja, masih gak suka ya beli SPORTS beneran 600 cc keatas baru boleh dah lu rada songong soalnya mahal bos. Lahhh klo motor 200an cc dah pada belagu , sok menghina yang lebih murah tau dah tu orang dah berasa super beduit kaleee

    Suka

    Balas
  26. dhadyan

    Bebekers ato lakiers itu masalah selera, sing penting safety gear di pake..
    Mengenai iklan silahkan jor-joran bikin iklan sebagus2nya untuk menarik minat konsumen selama tidak melanggar norma dan etika..
    Komeng pun membawa jupie mx sampe merusak dan acak2n.. Sebenarnya itu jg iklan yang kurang mendidik.. IMHO

    Suka

    Balas
  27. ralm

    walah kita di jajah jepang masih sama ja ya… kalo lo tau tentang pertahanan negara n macem2nya.. kita ini tuh cma jadi sapi perah.. beli motor bebek seharga motor sport. naek bebek jujur aja bikin pinggang pegel. trus shoknya juga kasar. kalo ada yang lebih murah dan bagus kenapa ga? apa kita mau “jajahan” jepang terus? tinggal tunggu aja produk motor dalam negri. yang dah sepuluh tahun berkiprah.

    Suka

    Balas
  28. anton_cilegon

    yg ga suka monggo ma pulsar..iklan mah sah sah aja..yg penting sy dah pake pulsar..p220 beli duit ndiri..emang mantab kog d pake..wat jalan jauh..nyaman bgt..bebek juga ane punya wat ke pasar..jadi ea teserah kta..iklan ga bermaksud menghina sapa2

    Suka

    Balas

Beri tanggapan anda, mohon maaf bila tidak bisa membalas

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s